081575636155 sibiyaumi@gmail.com

Gaya Belajar si Auditori

Apr 9, 2016Ruang Psikolog0 Komentar

Gaya Belajar si Auditori

 

Oleh : Adin Suryadin,Psi,M.Si

 3-gaya-belajar-anak

      Ada beberapa orang tua yang merasakan kesulitan dalam membimbing belajar putra-putrinya. Apabila mengajari membaca dan menulis anak sulit sekali memahami dan mengikutinya…apakah anak saya inteligensinya rendah..?, tidak juga, buktinya…anak saya mudah menghapal sesuatu dan sudah hampir hapal juz amma walaupun belum bisa membaca Al-Qur’an…

belum lagi disuatu kelas ada anak yang pintar dalam menjawab setiap pertanyaan dari ustadz/ahnya namun ketika tes tertulis jawabannya di kertas kosong semua, karena ia kesulitan untuk menjawab soal dalam bentuk tulisan…apakah anak ini bodoh?..kata ustadzahnya tidak karena sebenarnya ia bisa menjawab secara lisan dan benar jawabannya.

apakah ada yang salah dalam cara belajar anak ini..?.

Inilah sekelumit kasus anak dengan gaya belajar auditori yang menonjol..lalu apa gaya belajar auditori itu..?.

 

        Perlu diketahui setiap anak mempunyai gaya belajar sendiri-sendiri. Pembelajaran akan efektif apabila proses pembelajaran sesuai dengan gaya belajar anak. Kita tidak bisa memaksakan seorang anak harus belajar dengan susasana dan cara yang kita inginkan karena masing-masing anak memiliki tipe dan gaya belajar sendiri-sendiri. Kemampuan anak dalam menangkap materi dan pelajaran tergantung dari gaya belajarnya.

Banyak anak menurun prestasi belajarnya di sekolah karena anak dipaksa belajar tidak sesuai dengan gayanya. Anak akan mudah menguasai materi pelajaran dengan menggunakan cara belajar masing-masing.

Menurut Deporter dan Hernacki (2002), gaya belajar adalah kombinasi dari menyerap, mengatur dan mengolah informasi. Terdapat tiga jenis gaya belajar berdasarkan modalitas yang digunakan individu dalam memproses informasi yaitu gaya auditori, gaya visual, dan gaya kinestetik. Tentunya gaya yang paling banyak modalitasnya dalam belajar adalah gaya auditory dan dan gaya visual, karena apabila dua gaya ini terlalu lemah biasanya anak akan mengalami kesulitan dalam belajar.

Gaya belajar Auditori (Auditory Learners) mengandalkan pada pendengaran untuk bisa memahami dan mengingatnya. Karakteristik gaya belajar model ini benar-benar menempatkan pendengaran sebagai alat utama menyerap informasi atau pengetahuan. Artinya, kita harus mendengar, baru kemudian kita mengingat dan memahami informasi itu. Karakter pertama orang yang memiliki gaya belajar ini adalah semua informasi hanya bisa diserap melalui pendengaran, kedua memiliki kesulitan untuk menyerap informasi dalam bentuk tulisan secara langsung, ketiga memiliki kesulitan dalam menulis ataupun membaca.

      

 

Ciri-ciri anak dengan gaya belajar Auditori yaitu :

  1. Anak mampu mengingat dengan baik penjelasan guru di depan kelas, atau materi yang didiskusikan dalam kelompok atau kelas. Artinya anak auditori ini lebih mudah memahami penjelasan yang bersifat verbal baik guru atupun temannya. Maka belajarnya anak seperti ini sering meminta orang lain membacakan buku atau catatannya.
  2. Anak seperti ini adalah pendengar yang ulung, sekilas mendengarnya ia akan mudah mengingat dan mengulang  Makanya kalau nonton televisi anak seperti ini akan cepat mengulang dialognya dari pada ekspresi atau pakaian artis yang ditontonnya.
  3. Anak dengan gaya belajar Auditori cenderung banyak omong dan belajarnya senang dengan diskusi, namun kesulitan dalam membuat laporan tertulis dan kesulitan mengerjakan pelajaran mengarang dalam bentuk tulisan.
  4. Si Auditori tak suka membaca dan umumnya memang bukan pembaca yang baik karena kurang dapat mengingat dengan baik apa yang baru saja dibacanya. Kalaupun si auditori membaca umumnya ia membaca dengan keras sehingga bacaannya bisa di dengarnya sendiri.
  5. Si Auditori senang berkomunikasi dan bersosialisasi karena dengan banyak berinteraksi ia akan banyak mendengar informasi yang mudah ia serap.
  6. Anak dengan gaya Auditori Kurang tertarik memperhatikan hal-hal baru dilingkungan sekitarnya, seperti hadirnya anak baru, adanya papan pengumuman di pojok kelas, dll.

Tips belajar untuk anak dengan gaya belajar Auditori :

  1. Doronglah diri anda / anak anda untuk membaca materi pelajaran dengan keras.
  2. Ajaklah anda dan anak anda untuk ikut berpartisipasi dalam diskusi baik di dalam kelas maupun di dalam keluarga.
  3. Gunakan nada dan pola bicara dalam menyampaikan pelajaran yang menarik (biasanya dengan musik, cerita penuh ekspresi)) agar anak yang Auditori lebih tertarik mendengarkan materi pelajaran.
  4. Rekamlah materi pelajaran agar anak dapat mendengar ulang apa yang disampaikan oleh guru atau ustadz-ustadz

Tentunya setiap orang mempunyai kemampuan macam-macam gaya belajar itu namun dengan modalitas yang berbeda, artinya anak dengan gaya belajar Auditori bukan tidak bisa sama sekali gaya belajar visual ataupun kinestetik hanya kemampuan yang menonjol gaya belajar auditori. Sehingga dengan demikian kita bisa menentukan apakah kita/anak kita termasuk gaya auditori dalam belajar atau gaya yang lainnya?.

Wallahu a’lam bishowab….

 

Edisi selanjutnya adalah gaya belajar visual…!

 

Karya Kreasiku

Kumpulan Pantun (Karya Anak  Kelas 5 SDIT Yaumi Fatimah Juwana)

Kumpulan Pantun (Karya Anak Kelas 5 SDIT Yaumi Fatimah Juwana)

Pergi ke pasar membeli ubi Ubi merah enak rasanya Mari kita makan bergizi Agar diri kita menjadi sehat (Mas Reyhan) Jalan-jalan ke Kota Makasar Pulangnya bawa oleh-oleh Rajinlah kamu belajar Agar ,enjadi orang yang sukses (Mbak Tazkiya) Lompat jauh si anak kancil...

Pantun Nasehat

Pantun Nasehat

Menanam bunga di depan rumah Mekar artinya penuh warna Cari ilmu hingga berlimpah Agar hidup bisa bermakna Jalan – jalan ke tepi pantai Jangan lupa membawa tikar Jika ingin jadi anak pandai Kamu harus rajin belajar Di pohon jambu ada tupai Tupai senang terkena angin...

INDAHNYA LAUT  #PUISI

INDAHNYA LAUT #PUISI

Oh laut Kau membuat diriku  Terpesona dengan keindahan mu Kau sangat besar Oh laut Kau bagaikan langit yang berwarna biru Dengan keindahanmu ada beberapa orang yang mengagumi keindahanmu Jika engkau tidak ada Aku tidak bisa membayangkan Bagaimana kehidupan...

Meneliti di Laut Dalam #Cerpen

Meneliti di Laut Dalam #Cerpen

Kring… terdengar suara alarm Ray, Ray segera bangun dari karang dan langsung sarapan. Ray berfikir akan pergi berpetualang di laut ia mengajak teman – temanya untuk  meneliti paus. Ray segera pergi ke rumah teman – temannya. Pertama Ray pergi kerumah Rini...

Gaya Belajar si Auditori

Terhubung dengan kami

MENDIDIK ANAK MILENIA DI ERA DIGITAL

           Era Milenia merupakan jaman dimana pada masa ini semua aspek kehidupan didukung penuh oleh sarana teknologi yang modern. Pada masa ini anak-anak sudah sangat mudah melakukan sesuatu dan sangat cepat...

Pendaftaran Siswa Baru Sekolah Islam

Lokasi & Jenjang PendidikanDaycareBatitaPlaygroupTKSDSMPBatita Playgroup TK SDDaycare Batita Playgroup TKDaycare Batita Playgroup TK[dvppl_cf7_styler use_form_button_fullwidth="on" cf7="2421" form_field_padding="10px|15px|10px|15px|true|true"...

Awan

Lihatlah langit soremu cinta Lukisan apakah di sana? Ekspresif penuh warna merah saga Atau naturalis lembut indah segala warna Comulus, sirus, atau stratonimbus yang gelap gulita Janganlah engkau bermuram durja Pemeliharaan Allah begitu detail, lembut, dan sempurna...