081575636155 sibiyaumi@gmail.com

SIAPA YANG MENDIDIK ANAK KITA DI RUMAH….?

Apr 9, 2016Ruang Psikolog0 Komentar

SIAPA YANG MENDIDIK ANAK KITA DI RUMAH….?

Adin Suryadin,Psi,M.Si

pengaruh tv

 

Ketika  saya masuk mengajar di kelas 5, sebelum membuka pelajaran dengan salam anak-anak sudah riuh bercerita tentang sebuah film sinetron sambil melolong berkali-kali mirip serigala……saya tanyakan cerita apa itu ?….mereka semakin tertawa riuh dan mulai menceritakan itu sinetron GGS…apa itu GGS jawab saya…ganteng-ganteng serigala ustadz..masa ustadz gak pernah lihat..? sebuah pertanyaan heran buat saya dari anak-anak. Pada saat itu saya sebagai seorang  ustadz benar-benar merasa kuper… ternyata anak-anak sudah lebih banyak tahu dari pada ustadz nya.

Esok harinya saya mempunyai kesempatan masuk ke kelas 1, setelah membuka dengan salam saya kemudian mencoba melolong seperti serigala yang saya dengar dari siswa kelas 6, dengan senang dan riang semua anak-anak menirukan lolongan tersebut dan bisa fasih menceritakan jalan cerita sinetron GGS (ganteng- ganteng serigala). semakin penasaran dan lalu saya tenyakan film apa saja yang anak-anak senangi..?. jawaban mereka bervariasi mulai dari naruto, dora emon,power rangers, ultra man, sponge bob, dll, yang saya sendiri kesulitan menuliskannya karena kurang populer di telinga saya. Terus saya tayakan siapa yang senang dan sering main game di rumah..?, denga riuh hampir semua anak sering main game di rumah, bahkan mereka dengan antusias menyebutkan nama-nama permainan game yang sering mereka mainkan…wah banyak sekali dan asyik mereka menikmatinya berjam-jam main game di rumah.

Rasa penasaran saya semakin tinggi….dilain waktu dan dilain kota saya tanyakan lagi pada siswa kelas 1 SD, film apa yang mereka senangi di rumah?, apakah kalian tahu tentang film GGS…?. jawaban mereka hampir sama. Hampir semua anak-anak mengenal film sinetron GGS dan dapat mengurutkan film-film yang sering mereka tonton dan nama-nama permainan game yang mereka sering mainkan. persis jawabannya hampir sama seperti di sekolah lain dilain kota tersebut. Lalu saya ganti pertanyaan….siapa yang sering mendengarkan dongeng cerita dari ayah bundanya..?…hanya beberapa anak yang mengacungkan tangannya. Saya tanya lagi dongeng tentang apa yang sering ayah bundanya ceritakan?, kebanyakan jawabannya cerita sang kancil, lupa dan tidak tahu judul ceritanya, dan ada sedikit cerita tentang nabi.

Pada suatu acara parenting dengan orang tua wali siswa, saya tanyakan kepada semua orang tua wali siswa “apakah anda mendidik anak sendiri atau anak angkat?”, jawabnya semua anak sendiri, pertanyaan yang ke dua saya berikan kepada orang tua “ setelah besar ini apakah kita mempunyai pengaruh terhadap perilaku anak kita?”, orang tua ragu-ragu untuk menjawab pertanyaan ke dua ini. Ini artinya kita sebagai orang tua sendiri secara biologis namun tidak yakin apakah kita yang utama yang paling berpengaruh dalam membentuk perilaku anak.

Dengan kejadian di atas, timbullah sebuah pertanyaan…siapa yang mendidik anak-anak kita di rumah?, lalu kemana kita sebagai orang tua?, apakah kita masih mempunyai pengaruh kepada anak-anak kita..?. ternyata selama ini anak-anak kita di rumah dibimbing dan di didik dengan namanya televisi dan permainan game. Televisi dengan setia stanbay dan konsisten melayani apa yang dinginkan oleh anak-anak kita, kapanpun mereka membutuhkan tinggal mengkliknya maka akan segera memberikan tontonan sesuai kemauan anak, dan dengan setianya sesuai jadwal televisi menayangkan apa yang bisa di tonton oleh anak-anak, kalau ada perubahan jadwal tidak lupa sang televisi memberikan informasi perubahan sehingga anak-anak bisa terus mengikutinya dengan tidak ketinggalan. Sedangkan kita sebagai orang tua sering pulang terlambat dan jarang memberi tahukan apabila ada perubahan agenda kita kepada anak kita, yang sering dilakukan biasanya kalau sudah terjadi baru minta maaf bahwa ayah atau ibu terlambat.maka janganlah heran kalau kita sebagai orang tua sering tidak mengenal perkembangan dan perilaku anak kita.

Jelaslah, bahwa televisi dan mainan game selama ini menjadi orang tua bagi anak-anak kita di rumah, yang selalu setia melayani apa keinginan anak-anak kita dan jugakonsisten memberikan tontonan sesuia keinginan anak. Jadi, janganlah kaget jika tiba-tiba perilaku anak kita berubah, juga jangan kaget jika tiba-tiba muncul banyak pertanyaan-pertanyaan aneh dari anak kita. Kita mestinya tidak perlu marah manakala tiba-tiba anak kita mulai melawan dan berperilaku buruk. Ya, karena kita telah membiarkan anak kita dididik setiap hari oleh orang tua keduanya yang bernama televisi tadi.

Para orang tua yang berbahagia, mari kita resapi  dan renungkan  sekelumit kejadian di atas. Semoga kejadian ini bisa menginspirasi para orang tua dan pendidik di seluruh jaringan sekolah BIAS tercinta ini. Apakah masa-masa emas pembentukan moral anak-anak kita akan dibiarkan dirusak begitu saja oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab?, saya sarankan sebaiknya orang tua bisa mengurangi dan  menjadwal acara televisi sesuai kebutuhan anak saja, serta membuat program-program kegiatan yang bermanfaat di rumah, misalnya jadwal cerita dan sharing bersama ayah bunda, bermain bersama ayah bunda, mengaji dan belajar bersama ayah bunda, pergi ke masjid bersama untuk sholat berjamah atau mengikuti kegiatan bersama yang bermanfaat dan menarik bagi anak-anak. Sehingga kualitas hubungan kita dengan anak selalu terbina dengan baik, dengan demikian kita sebagai orang tua bisa terus membimbing anak-anak kita sesuai visi dan misi pendidikan kita.

Wallahu’llam bishshowab.

 

 

Karya Kreasiku

Kumpulan Pantun (Karya Anak  Kelas 5 SDIT Yaumi Fatimah Juwana)

Kumpulan Pantun (Karya Anak Kelas 5 SDIT Yaumi Fatimah Juwana)

Pergi ke pasar membeli ubi Ubi merah enak rasanya Mari kita makan bergizi Agar diri kita menjadi sehat (Mas Reyhan) Jalan-jalan ke Kota Makasar Pulangnya bawa oleh-oleh Rajinlah kamu belajar Agar ,enjadi orang yang sukses (Mbak Tazkiya) Lompat jauh si anak kancil...

Pantun Nasehat

Pantun Nasehat

Menanam bunga di depan rumah Mekar artinya penuh warna Cari ilmu hingga berlimpah Agar hidup bisa bermakna Jalan – jalan ke tepi pantai Jangan lupa membawa tikar Jika ingin jadi anak pandai Kamu harus rajin belajar Di pohon jambu ada tupai Tupai senang terkena angin...

INDAHNYA LAUT  #PUISI

INDAHNYA LAUT #PUISI

Oh laut Kau membuat diriku  Terpesona dengan keindahan mu Kau sangat besar Oh laut Kau bagaikan langit yang berwarna biru Dengan keindahanmu ada beberapa orang yang mengagumi keindahanmu Jika engkau tidak ada Aku tidak bisa membayangkan Bagaimana kehidupan...

Meneliti di Laut Dalam #Cerpen

Meneliti di Laut Dalam #Cerpen

Kring… terdengar suara alarm Ray, Ray segera bangun dari karang dan langsung sarapan. Ray berfikir akan pergi berpetualang di laut ia mengajak teman – temanya untuk  meneliti paus. Ray segera pergi ke rumah teman – temannya. Pertama Ray pergi kerumah Rini...

SIAPA YANG MENDIDIK ANAK KITA DI RUMAH….?

Terhubung dengan kami

MENDIDIK ANAK MILENIA DI ERA DIGITAL

           Era Milenia merupakan jaman dimana pada masa ini semua aspek kehidupan didukung penuh oleh sarana teknologi yang modern. Pada masa ini anak-anak sudah sangat mudah melakukan sesuatu dan sangat cepat...

Pendaftaran Siswa Baru Sekolah Islam

Lokasi & Jenjang PendidikanDaycareBatitaPlaygroupTKSDSMPBatita Playgroup TK SDDaycare Batita Playgroup TKDaycare Batita Playgroup TK[dvppl_cf7_styler use_form_button_fullwidth="on" cf7="2421" form_field_padding="10px|15px|10px|15px|true|true"...

Awan

Lihatlah langit soremu cinta Lukisan apakah di sana? Ekspresif penuh warna merah saga Atau naturalis lembut indah segala warna Comulus, sirus, atau stratonimbus yang gelap gulita Janganlah engkau bermuram durja Pemeliharaan Allah begitu detail, lembut, dan sempurna...